Now Playing Tracks

PBD Chapter 6 (Cursor)

Statement PL/SQL dengan menggunakan cursor utk menampilkan employee_id, department_id, salary, dan rata-rata salary per departemen maksimal 10 baris. Dan Tampilkan juga berapa rows yg ditampilkan.


Tampilan first name, last name, dan salary dari tabel employees dengan menggunakan cursor yang memiliki sebuah parameter. Kemudian tampilan data karyawan tersebut dimana karyawan tersebut memiliki salary yang nilainya lebih kecil dari salary dari parameter cursor.

Sebuah cursor yang digunakan untuk mengUPDATE salary karyawan menjadi 2 kali gaji awal dimana id karyawan tersebut adalah 109. Kemudian tampilan pesan ‘Data Telah diUpdate’ ketika data telah berhasil UPDATE (gunakan PARAMETER) dan tampilan pesan ‘Karyawan tidak ditemukan’ ketika employee_id nya tidak terdapat dalam database.

Three-tier adalah sebuah arsitektur improvisasi disain dengan menambahkan sebuah tingkatan (tier) sebagai middle tier sebagai business object. Untuk membayangkan penerapan 3-tier dalam kehidupan sehari-hari yang mungkin paling sering Anda temui adalah penerapan Internet ataupun Intranet.

Pada aplikasi Internet/Intranet, terdapat client yang menjalankan browser dan meminta informasi dari middle-tier yang berupa HTTP Server. Middle-tier akan meminta data pada server database, kemudian mengirimkannya kembali kepada HTTP Server. HTTP Server akan mengirimkan kepada browser dalam bentuk page/halaman web.

Sebuah sistem 3-tier menyediakan support multi-user yang stabil, bahkan saat pada client menjalankan aplikasi yang berbeda, juga dapat mendayagunakan beberapa database yang digunakan secara bersamaan.

Dalam pembahasan berikut ini, akan dijelaskan contoh kasus penerapan 3-tier. Bayangkan sebuah sistem 3-tier, yang terdiri dari client, business dan database. Sistem tersebut harus melakukan kalkulasi gaji karyawan berdasarkan pajak dan peraturan lainnya yang dapat berubah dari tahun ke tahun.

Pada tahun ini, terdapat perubahan peraturan pajak yang harus diterapkan pada sistem, pada tingkatan mana Anda harus melakukan update? Anda hanya perlu melakukan update pada tingkatan business object, yang ada karena arsitektur 3-tier ini.

Satu hal yang harus terus diingat sebagai konsep dasar, bahwa pengertian arsitektur 2-tier maupun 3-tier adalah secara logical dan bukan secara physical. Sehingga pada sebuah sistem kecil Anda dapat menjalankan business logic dan database pada komputer yang sama.

Tetapi pada sistem yang besar, Anda mungkin memerlukan beberapa komputer untuk menjalankan baik tingkatan business ataupun database.

Keuntungan Dan Kerugian n-tier

Diantara keuntungan-keuntungan yang dapat diperoleh dari arsitektur n-tier (atau 3-tier pada umumnya), yang terutama adalah:

1. Kemudahan perubahan business logic di masa yang akan datang.
2. Business logic yang mudah diimplementasi dan dipelihara.
3. Aplikasi client dapat mengakses berbagai tipe DBMS yang berbeda-beda secara transparan.

Apakah terdapat kerugian n-tier? Mungkin lebih tepat dikatakan sebagai konsekuensinya, yaitu sistem n-tier relatif mahal untuk development dan instalasinya.

Hal ini dikarenakan perencanaan software pada 3-tier bisa jadi sangat kompleks. Bahkan pada awal tahap perencanaan, Anda telah harus mempertimbangkan potensi pengembangan perusahaan pada masa yang akan datang.

Kompleksitas dalam hal ini meliputi seluruh aspek, baik infrastruktur maupun pembuatan software secara keseluruhan. Sementara dalam suatu perusahaan, semakin besar perubahan sistem yang dilakukan, maka akan semakin memerlukan adaptasi yang semakin luas ruang lingkupnya. Karena itu secara otomatis memerlukan rentang waktu relatif lebih lama.

Terutama jika sistem 3-tier tersebut akan menggantikan sistem yang telah lama digunakan, terdapat cukup banyak tantangan untuk sosialisasi sistem yang baru. Dalam hal ini, interaksi dan komunikasi dengan pengguna sistem secara keseluruhan sangat diperlukan.

Karena itu terdapat dua sisi yang harus Anda temukan titik imbangnya, antara keuntungan-keuntungan yang dapat diraih oleh arsitektur aplikasi n-tier berbanding dengan biaya, tenaga dan waktu yang diperlukan untuk development dan implementasinya.

 

Pada implementasi sistem 3-tier, dikenal tingkatan sebagai berikut:

1. User service/Presentation tier.
Saat Anda melakukan perancangan pada tahap awal, presentation tier merupakan tingkatan yang mengijinkan pengguna berkomunikasi dengan aplikasi.

2. Business service/Application server tier.
Digunakan untuk melakukan implementasi business logic.

3. Data service/Data source tier.
Tingkatan terakhir ini berfungsi untuk mengelola permintaan operasi data.


Contoh Three-tier

Sumber : [journal.uii.ac.id/index.php/Snati/article/view/1443/1224]

We make Tumblr themes